MACAM-MACAM BENTUK KASALAHAN MANURUIK ADAIK Oleh : Saiful Guci Dt.Rajo Sampono

0
55

Ciloteh Tanpa Suara – Sanak ambo dari parantauan nan sakampuang jo ambo dari Nagari Pandai Sikek memberikan ucapan selamat lebaran melalui pantun yang dikirim melalui inbok facebook :

“Elok Nagari Pandai Sikek/ Nampak Nan Dari Gunuang Singalang/ Hari Salasa Urang Ka Pakan/ Lah Duo Rayo Pulang Indak Dapek/ Indak Dapek Jalang Manjalang /Dari  Facebook Sajo  Kito Bermaafkan.

Selamat Lebaran Uwan Saiful Guci, Maafkan Sagalo Kasalahan Ambo” tulih dunsanak dari rantau.

Ambo jawek sambie bagarah “  banyak bana kasalahan dunsanak ka ambo, bilo dietong sado kasalahan, apolai kito kaji manuruik adaik sebagai urang Pandai Sikek khususnyo urang Minangkabau pada umumnyo,  iyo banyak macam kasalahan. Ado ampek lapisan kasalahan labiah 50 macam kasalahan , lai takana juo dek dunsanak ambo nan lah lamo  marantau kajian di surau kito dulu “ tulih ambo.

“Iyo lah banyak lupo jo ragu dek indak baulang-ulang kaji lai, nan kapatang nan alah uwan Saiful sampaikan macam-macam gala urang Guci lah ambo simpan dalam laptop, kini cubo pulo uwan uraikan bakeh kami di rantau macam-macam kasalahan nan manuruik adaik tu “ jawek Dunsanak ambo.

“ Nah simak dih !. Ado ampek yang manyatokan tampek takluak kasalahan di dalam adaik kito “

  1. Partamo salah manuruik adaik nan bapakai,
  2. Kaduo Salah di Undang,
  3. Katigo Salah di Cupak,
  4. Kaampek Salah di Agamo hukum syarak nan mangato.

Katarangan nan di mukasuik kasalahan-kasalahan yang takluak kapado salah manuruik adaik kito adolah saparti dibawah iko :

  1. Salah tariak : Sangajo manariak atau maambiak nan indak patuik diambiak nan bukan haknyo.
  2. Salah manariak : Salah nan indak sangajo maambiak, atau sasek manjalankanyo.
  3. Salah jua : Sangajo manjuo nan indak patuik dijua, atau manjua nan bukan haknyo, atau manjuo barang palasu.
  4. Salah manjua : Sasek barang nan bajua.
  5. Salah bali : Sangajo mambali nan indak patuik dibali.
  6. Salah mambali : Salah barang nan dibali.
  7. Salah pakai : Sangajo mamakai nan indak patuik di pakai, mamakai nan bukan punyo sendiri, atau talalu amek mamakainyo.
  8. Salah mamakai: Sasek mamakai, salah saruang.
  9. Salah kato : Sangajo mangaluakan kato nan indak patuik dikatokan.
  10. Salah mangatokan : salah manarangkan, sasek mangatokan, sasek manyabuikan atau mangaluakan kato.
  11. Salah datang : Sangajo mandatangi nan indak patuik di datangi.
  12. Salah mandatangi :Sasek mangunjungi.
  13. Salah tampuah : Sangajo manampuah nan indak patuik di tampuah.
  14. Salah manampuah : Salah jalan, salah tampek lalu.
  15. Salah tampah : Sangajo maago barang bamurah murah.
  16. Salah manampah : Salah maago, atau salah manawar.
  17. Salah tampo : Taburu napasu manuduah, sangajo manuduah urang.
  18. Salah manampo : Salah sangko, salah persangkaan kapado urang.
  19. Salah Pacik : Sangajo mamacik nan indak patuik di pacik, atau di pegang.
  20. Salah mamacik : Sasek mamacik, sasek pegang.
  21. Salah hadok : Sangajo mahadok kapado nan indak patuik dihadoi.
  22. Salah mahadok : Salah mahadokii, salah tujuan mahadapi.
  23. Salah turuik : Sangajo manuruik nan indak patuik dituruik.
  24. Salah manuruik  (manuruikan) : Sasek manuruik (Salah manuruikan)
  25. Salah bao : Sangajo mambaok nan indak patuik dibaok, atau sangajo mambaok nan indak haknyo.
  26. Salah mambao : Sasek mambao.
  27. Salah mambaokan : Sasek mambaokan, sasek melakukan pembawaan atau salah cando kalakuan.
  28. Salah lalu : Sangajo malalui nan dilarang dilalui.
  29. Salah malalui : Sasek malalui atau sasek jalan.
  30. Salah pandang : sangajo mamandangi denganpandangan yang buruak atau pandangan nan jahek.
  31. Salah mamandang : Salah maliek, salah mamandang.
  32. Salah pamandangan : Ragu-ragu dalam pamandangan (penglihatan)
  33. Salah mandanga : Sangajo mandangakan nan indak patuik didangakan.
  34. Salah pandanggaran : Ragu-ragu dari bunyi atau kato nan didangakan.

Katarangan nan di mukasuik kasalahan-kasalahan yang takluak kapado salah diundang adolah saparti dibawah iko :

  1. Dago dagi mambari malu.

Dago adalah perbuatan yang mengacaukan, sahinggo tajadi kahebohan dan desas desis. Sadangkan dagi adalah perbuatan fitnah ditengah masyarakat sahinggo orang yang difitnah maraso malu atau dirugikan

  1. Sumbang salah laku parangai

Yang dimaksud dengan sumbang adalah perbuatan yang menggauli seseorang yang tidak boleh dinikahi. Misalnyo bagurau antaro pemuda dengan saudaro parampuannyo atau dengan gadih sakaum. Dalam masyarakat Minangkabau kita mengenal beberapa perbuatan sumbang, diantaranyo : sumbang duduak, sumbang tagak, sumbang bajalan, sumbang kato, sumbang tanyo, sumbang  jawek, sumbang caliak, sumbang makan, sumbang bapakaian, sumbang bagaua, sumbang karajo, sumbang kurenah.

Sagalo unsur diateh berbeda kadarnyo. Kamudian yang dimaksud dengan salah adalah perbuatan keji, misalnyo seseorang pemuda melakukan perzinahan dengan wanita yang bukan istrinyo. Jadi sumbang salah kejahatan yang berkenaan dengan tingkah laku individu, sehingga menimbulkan keributan terhadap orang banyak.

  1. Samun Saka Tagak Dibateh

Samun adalah perbuatan merampok milik orang lain dengan membunuah orang tersebut. Sedangkan saka adalah perbuatan marampok milik orang lain dengan kekerasan, paksa atau menganiayo orang tersebut. Dulu setiap terjadi tindak kejahatan ini selalu di bateh jalan atau dakek nan langgang. Akan tetapi sekarang kajadian seperti ini bukan hanya terjadi dibateh sajo, tetapi sering terjadi juo dirumah rumah, kabun, sawah dan sebagainya.

  1. Umbuak Umbi budi marangkak

Umbuak adalah perbuatan rayuan atau penyuapan pada seseorang sahinggo dapek marugikan orang lain. Umbi adalah perbuatan mambujuak seseorang agar samo samo mau malakukan kejahatan. Dalam pasal ini mempunyai persamaan dengan “kicuah kincuang”, kicuah adalah perbuatan penipuan yang merugikan orang lain. Sedankan  kincuang adalah perbuatan pemalsuan yang merugikan orang lain.

  1. Curi Maling taluang didindiang

Curi adalah perbuatan mengambil barang orang lain disaat penghuninya lengah, maksud dalam mengambil milik orang lain tidak direncanakan, tetapi hanya sambie lalu sajo. Sedangkan maliang adalah perbuatan maambiak milik orang lain disaat pemiliknya tidak ado ditempat itu. Dari sisi lain dapek juo disebut maambiak milik orang lain dengan melakukan perusakan, seperti bekas yang taluang pado dinding (balubang) atau basuo jajak.

  1. Tikam Bunuah padang badarah

Tikam adalah menancapkan benda tajam kapado seseorang, sahinggo orang tersebut taluko oleh perbuatannyo. Sadangkan yang dimaksud dengan bunuah adalah perbuatan mehilangkan nyawo orang lain. Apakah perbuatan itu untuk mengambil milik orang lain atau merupakan dendam lamo.

  1. Sia Baka sabatang suluah

Sia (siar) adalah tindakan membuat api sehinggo milik orang lain terbakar. Umpamanyo seseorang mambaka kabunannyo, lalu api perkebunan itu manjala kakabun orang lain, dan membaka tanaman yang ado. Baka (bakar) mambaka milik orang lain dengan sengaja dan ditemukan batang suluah.

  1. Upeh Racun batabuang sayak

Upeh adalah perbuatan aniayo kapado seseorang dengan memasukan ramuan kadalam makanannyo, sahinggo manimbulkan sakik bagi orang tersebut. Sedangkan racun adalah tindakan pembunuhan dengan memasukkan ramuan atau benda yang berbisa kedalam makanan orang tersebut.

Katarangan nan di mukasuik kasalahan-kasalahan yang takluak kapado salah dicupak adolah saparti dibawah iko :

  1. Hutang nan indak namuah mambayie.
  2. Salah indak namuah batimbang.
  3. Barabuik indak namuah mangatangahkan samantaro mancari kato salasai atau tidak namuah dikatangahi.
  4. Barek indak namuah samo mamikue , mau malapeh diri.
  5. Ringan indak namuah samo manjinjiang.
  6. Suarang indak namuah baragiah , ingin manguasai sendiri harato milik basamo.
  7. Sakutu indahk namuah dibalah atau tidak namuah mambagi barang sarikat.
  8. Sasek indak namuak suruik, lah nyato salah, indak namuah mangaku kasalahannyo.
  9. Talangkak indak namuah kumbali, lah nyato talanjue indak namuah suruik kanan bana.
  10. Adaik indak  namuah maisi sasuai aturan nan lah dibuek urang banyak.
  11. Limbago indak namuah manuang atau indak namuah manuruik nan lah dibuek mufakat urang.
  12. Bana indak namuah diliek, nan babana surang.
  13. Luruih indak namuah dipandang, nan katarangannyo sajo nan harus dibanakan.

Dalam pasambahan di kampuang kito, kasalahan manuruik adaik, undang dan cupak dinamokan undang-undang urang dalam nagari, caro mahukum kasalahan disabuikan caronyo:

  • salah tariak mangumbalikan
  • salah cotok malantiangkan
  • salah lulua maluahkan
  • salah cancang mambari pampeh
  • salah bunuah mambaia diat
  • manyalang mangumbalikan
  • utang babaia, piutang batarimo
  • baabu bajantiak, kumuah basasah
  • sasek suruik, talangkah kumbali
  • gawa maubah, cabuah dibuang
  • adil dipakai, balabiah katangah
  • basalahan bapatuik, buruak diperbaiki
  • basalisiah bahukum
  • Nan barabuik katangah
  • Nan batolan babiaran
  • lapuak bakajang, usang dipabaharui
  • ranggo basalam ,hanyuik bapinteh
  • suarang babagi , sakutu babalah
  • Nan kufur tobaik,
  • Ba aib bakalamullah (basumpah)
  • Kalau jauah biaso bahambatan
  • Kalau hampie batungguan
  • Salah kapado manusia minta maaf.
  • pinang pulang katampuaknyo
  • siriah pulang ka gagangnyo

Nanpenting dalam kehidupan sehari hari di  Pandai Sikek jangan sampai melakukan delapan (8) kesalahan yang  dikenal dengan  istilah salah nan salapan sbb:

  1. Salah kao (salah cubo, tanago kurang babaok juo)
  2. Salah rupo ( salah ujud/menyerupai , awak bansaik lagak sarupo urang kayo)
  3. Salah cando (indak sopan)
  4. Salah raso (salah perkiraan, bajanji raso kasalasai)
  5. Salah cotok (salah patuk, salah gigik merusak punya orang yang bukan haknyo)
  6. Salah lulue (salah menelan akibat salah makan yang bukan haknyo)
  7. Salah tariak (salah manariak barang urang)
  8. Sumbang Salah (perbuatan nan indak katuju dek urang banyak)

Salah kao, salah rupo, salah cando, salah raso, tamasuak kasalahan ringan nan cukup disapo (ditegur) sajo, dan diubahi. Sumbang-salah adolah kasalan nan paliang barek: sudahlah sumbang, salah pulo. Biasonyo mambaie dando ka nagari. Salah cotok, salah lulue, salah tariak, pernah diberi sangsi nan barek

Katarangan nan di mukasuik kasalahan-kasalahan yang takluak kapado salah di agamo hukum syarak mangato adolah saparti dibawah iko :

  1. Mahantikan nan sagalo suruah manauruik hukum agamo (indah namuah sumbayang limo wakatu, indak namuah bapuaso, bazakat dll)
  2. Mangarajokan nan talarang manuruik hukum agamo. Misalnyo saparti indak mamparatikan maso idah, nikah indak bawali, mahalalkan nan haram, maminum tuak, bajudi, main padusi atau bazina.

manyunatkan nan paralu, khizik, khianat, mangupek, dan takabue, lobo, tamak,  manyasekan urang dari nan bana kapado nan salah dengan jalan pangajian, karano handak maabiak kauntungan bagi dirinyo.

Makonyo urang nan basalah itu, dapek dihukum manuruik aturan agamo dan syarak mangato, buliah juo dihukum manuruik jalan undang adaik, atau manuruik jalan paraturan pamarintah.

Dari sabanyak tu kasalahan , cubolah inok-inokan kasalahan maa nan banyak dunsanak karajoan

Nan penting  ucapan dari ambo Saiful Guci buat dunsanak dimano sajo barado adolah ” Taqabbalallahu Minna Wa Minkum Taqabbal Ya Karim “ (semoga Allah menerima (puasa dan amal) dari kami dan (puasa dan amal) dari saudaraku dimana saja berada.”

Pulutan 12 Mai 2021, Saiful Guci Dt. Rajo Sampono.