Ciloteh Tanpa Suara-“Pandanglah kain yang ibu tenun, maka kamu akan menemukan seribu benang kehidupan” ujar sang ibu penenun kepada anaknya saat anaknya menemani ibunya bertenun di Pandai Sikek.

Lalu anaknya memperhatikan dan bertanya : ini cukie dan motif apa ibu ?” Tanya anaknya.

“Ini yang disebut dengan motif “Saluak Laka”, perhatikanlah alas “tarenang atau balango” (alat masak dari tanah liat) supaya tarenang tidak pecah atau terkena arang , benda tersebut terbuat dari jalinan lidi enau atau rotan“ ujar sang Ibu.

Sang anak melihat benda yang disebut Saluak Laka tersebut “ yang disebut dengan “saluak” kait berkait yang berbentuk jalinan dari lidi enau atau rotan yang sangat kuat sehingga jalinan lidi ini menyatu sangat erat dan apabila dipergunakan sebagai alas (laka) periuk atau belanga . Apa pula filosofinya bu?. Tanya sang anak kepada ibunya.

Seorang ibu penenun, menyusun benang untuk meraih harapan buat anak-anaknya, dengan nasehat . “Saluak Laka” yang merupakan sebuah benda tempat meletakan “tarenang atau balango” (alat masak dari tanah liat) supaya tarenang tidak pecah atau terkena arang, dijalinlah tigo sapilin dari lidi enau atau dari rotan. Kemudian bentuk dari jalinan lidi ini yang saling berkait atau yang disebut dengan Saluak Laka   dijadikan motif untuk songket tenun  dan motif ukiran di nagari kita Pandai Sikek .

Motif Saluak Laka disebut sebagai lambang bentuk kolaborasi kepemimpinan “tigo tungku sajarangan” disebut juga dengan pola kepemimpinan “Tali Tigo Sapilin”. Motif ini mengambarkan sistem keakaraban kehidupan masyarakat yang jalinan kekerabatannya sangat erat dalam menggalang kekuatan untuk mendukung tanggung jawab yang sangat berat . Hal ini memberikan makna dalam kehidupan masyarakat, bahwa kekuatan akan terjalin dari kesatuan yang saling mengikat dan topang-menopang sehingga terwujud kekuatan bersama dalam menghadapi berbagai persoalan.

Motif saluak laka mengungkapkan suatu kekerabatan yang saling berkaitan erat antara yang satu dengan yang lainnya sehingga membentuk kesatuan yang kuat dalam mencapai tujuan.  Pepatah Mengatakan :

Saluak nan jaleh bakaitan/ Laka basauh jo baukuran/ Silang bapiuah di dalamnyo /Aleh parian jo balango /Panadah angek jo dingin/ Panatiang kuma baarang /Palatak tambika nan kapacah /Nan sanang talatak di tampeknyo /Buliah katangah jo katapi/ Baiak di ateh ruang tangah /Dari muko lalu ka ujuang /Laka nan indak dapek tingga/ Basauk untuang jo bagian/ Lahia jo bathin di dalamnyo/ Lahianyo aleh tambika/ Bathin mangaik kaukuran/ Balah sapiahan jo karek kuduangan/ Bapantang putuih di dalam adat/ Bagaikan apo nan lah tumbuah /Kok jauah jalang manjalang /Kok hampia silau manyilau/ Kaik nan indak dapek sangkah /Tali nan indak buliah putuih/ Putuihnyo antaro batenggang /Dicukie di ateh banang /Dilantak suri basi/ Nan sakaki samundan panuah/Jadi hiasan di rumah gadang/ Bagaluik galuang jo siku/ Antah siku di ateh galuang/ Antah galuang manitih siku/Aka manjadi pangka ragam/Bungo manyumbua di nan putuih/Di dalam bungo putiak marangko/ Ujuang jo pangka nan tak tampak/ Awal jo akhia nan tidak kalihatan/ Baitu ragamnyo saluak laka /Lataknyo karagi tapi kain/ Nak tarang tampak dimato/ Nak baguru bujang jo buatan/ Dagang nak jan salah sangko/ Urang di rantau saruannyo /Alam takambang jadi guru/ Imbau maimbau dalam bathin /Japuik manjapuik dalam raso/ Saluak laka namonyo cukie/Dunsanak cubolah pikie/Pandai Sikek pandai maukie/Ukie nan turun dari aka/Dilingkuang alua jo patuik/Lahia jo bathin ado maknanyo/ Utang di kito manguasai.

Anyaman laka sangatlah rapi, tidak terlihat pangkal lidi ataupun ujung lidi menyembul keluar. Semua tersembunyi ke bagian bawah. Ini menyimbolkan bahwa masyarakat yang bersatu akan memunculkan banyak kekuatan, tetapi tetap rendah hati. Kekuatan tersebut dibangun atas dasarkerjasama dan keikhlasan. Individu individu bersatu dan leur sebagai sebuah kekuatan bersama. Tidak ada individu yang menonjolkan diri atau merasa lebih berjasa dari yang lain.

Maksudnya adalah bahwa dalam hidup bermasyarakat haruslah tolong-menolong sehingga persaudaraan terbina erat dan persatuan yang kuat, bila hal ini tercapai maka apa yang direncanakan akan terlaksana.

Saiful Guci, 11 Desember 2018.